Subscribe:

adds 468 x 60

Wednesday, May 23, 2012

MAKAN BERJEMAAH DI DALAM TALAM WARGA KD MAHAWANGSA

Oleh: Lt Mohd Nasrul bin Hashim TLDM 
         Pembantu Pegawai Jurutera Letrik & Senjata

Satu aktiviti keagamaan “Makan Berjemaah Di Dalam Talam” telah dilaksanakan oleh warga KD MAHAWANGSA dalam pelayaran menuju ke Kuching, Sarawak selepas solat jama’ Zohor dan Asar pada 11 Mei 12. 


Aktiviti tersebut bertujuan mengeratkan silaturrahim di kalangan warga KD MAHAWANGSA tanpa mengira pangkat dan juga menjalinkan ukwah islamiyah sesama warga kapal. Aktiviti tersebut turut disertai oleh anggota Tentera Darat yang turut mengikuti pelayaran ini. 

Sebanyak 40 talam dihidangkan bersama dengan nasi minyak bersama ayam masak kurma untuk dijamah seramai empat orang setiap talam. Berkumpul menghadapi hidangan dan makanan secara berjemaah adalah suatu yang dianjurkan bagi kaum muslimin di samping akan mendapatkan keutamaan berdasarkan hadith berikut: 


“Berjemaahlah dalam menyantap hidanganmu dan sebut nama Allah padanya, nescaya akan mengandungi berkat bagimu” (Silsilah Hadith-hadith Sahih no. 664). 

Hadis ini dikhabarkan oleh Rasulullah berkenaan dengan seseorang yang datang kepadanya dan berkata: 

Wahai Rasulullah, kami ini setiap kali makan tidak pernah kenyang. 

Maka Rasulullah berkata: Pasti masing-masing kamu makan sendiri sendiri. 

Dia menjawab: Benar ya Rasulullah. 

Rasulullah berkata: Berjemaahlah dalam menyantap makananmu. 

Hadith di atas memerintahkan kepada kita agar setiap kali makan supaya makan bersama-sama sebab makan sendiri-sendiri itu disamping akan membuat masing-masing orang yang makan itu tidak akan kenyang (seperti kata sahabat di atas) juga tidak mendapatkan berkat/kecukupan. 


Kerana kecukupan itu akan diperoleh dengan makan bersama, meskipun jumlah peserta hidangan bertambah, sebagaimana kata Nabi SAW: 

“Makanlah berjemaah dan jangan bercerai-berai, sesungguhnya makanan satu orang itu cukup untuk dua orang”. 

“Sesungguhnya makanan satu orang itu cukup untuk dua orang makanan dua orang cukup untuk tiga atau empat orang dan makanan empat orang cukup untuk lima atau enam orang. (Silsilah hadith-hadith shahih no. 895). 

Maka, marilah kita bersama-sama mengamalkan amalan yang baik ini untuk mendapat keberkatan dari Allah S.W.T.


No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...