Subscribe:

adds 468 x 60

Sunday, April 01, 2012

Rantai Kunci Ini


Nukilan: Kdr Najhan TLDM
               Mantan Pegawai Memerintah KD PERANTAU
    
Sudah genap 30 hari saya melepaskan jawatan saya sebagai Pegawai Memerintah KD PERANTAU.  Pada pagi ini sewaktu saya merenung jauh ke luar tingkap di pejabat baru saya, saya masih terbayang lagi raut wajah warga kapal KD PERANTAU memberi tabik hormat, menyapa dan memberi senyuman kepada saya.  Ya... terlalu cepat waktu berlalu dan tempoh 506 hari sebagai nakhoda kini hanya tinggal kenangan. Harus saya akui bahawa pengalaman sebagai seorang Pegawai Memerintah merupakan satu tempoh yang paling berharga dalam perjalanan hidup saya.  Sukar untuk menggambarkan betapa ia memberi kesan kepada kehidupan saya sebagai seorang Pegawai TLDM dan sebagai seorang manusia biasa. Ianya begitu bermakna dan kesannya kepada diri saya amat dalam.

Di kesempatan ini saya ingin mengabadikan sesuatu untuk seluruh warga kapal KD PERANTAU.  Saya tuliskan sajak ini untuk sekelian kamu.  Telah saya bacakan sajak ini dengan penuh emosi pada Jamuan Perpisahan yang dianjurkan khas untuk saya.  Malam itu, saya telah menerima banyak hadiah.  Hadiah-hadiah itu diberi oleh setiap jabatan dan ada juga hadiah dari individu-individu tertentu yang diberi khas buat saya.  Saya amat terharu dan tersentuh menerima hadiah-hadiah itu.  Saya tidak menyangka akan menerima hadiah-hadiah sehebat itu.  Bagi saya, saya bukanlah seorang yang layak untuk menerima penghormatan yang setinggi itu.  Saya hanya menjalankan tugas sebagai Pegawai Memerintah.  Saya masih ingat pesanan saya kepada Pegawai Laksana bahawa saya tidak mahu sebarang hadiah.  Tetapi Pegawai Laksana telah kembali semula kepada saya dengan mengatakan bahawa beliau tidak boleh menghalang warga kapal untuk menunaikan hajat masing-masing.  Permintaan saya untuk tidak diberikan sebarang hadiah tidak diperkenankan oleh warga kapal. Saya terpaksa menerima hakikat itu. 

Walaupun saya tidak begitu selesa menerima hadiah yang agak berharga namun saya dapat merasakan keikhlasan yang terpancar di wajah mereka.  Akhiran cerita agak mudah, saya amat-amat berbangga menerima hadiah-hadiah dari mereka.  Saya berjanji akan abadikan kesemua pemberian itu di satu sudut di rumah saya. Buat masa ini saya masih kumpulkan kesemua hadiah-hadiah tersebut di ruang tamu rumah saya.  Saya masih berkira-kira di mana tempat yang paling sesuai untuk saya abadikan semua pemberian ini.  Memandangkan pemberian kalian agak banyak dan dalam bentuk, ukuran dan size yang berbeza, saya perlu menyediakan sebuah almari khas untuk semua hadiah-hadiah ini.

Saya akui yang saya tidak mampu membalas pemberian hadiah-hadiah ini.  Untuk seluruh warga kapal, saya telah hadiahkan kamu sebuah sajak yang saya cipta sendiri.  Sajak ini saya berikan bersama sebuah rantai kunci yang saya beli dari Pangkalan Pearl Harbor, Hawaii, Amerika Syarikat.  Rantai kunci itu diperbuat dari tembaga.  Masih berkilat walaupun sudah kelihatan beberapa titik-titik hitam pada rantai dan tulisannya.  Di hujung rantai kunci itu ada sebuah plate yang tertulis 'I LOVE MY SAILOR'.

Ya, saya memang menyayangi mereka... saya amat-amat menyayangi mereka.  Sebelum berundur diri sebagai Pegawai Memerintah, hanya rantai kunci dan sajak sahaja yang dapat saya hadiahkan buat seluruh warga kapal saya. 

Pada hari ini saya ingin kongsikan pula sajak saya ini di laman sesawang ini kerana saya melihat sajak yang saya cipta ini tidak eksklusif untuk warga KD PERANTAU sahaja.  Ia juga mungkin bermakna kepada seluruh warga armada... Justeru, terimalah hasil nukilan saya.


Rantai kunci ini

Rantai kunci ini...
Telah sentiasa menemaniku..
Telah sentiasa mengingatiku..
Agar tindakan yang ku ambil..
Agar keputusan yang ku buat...
Tidak akan sesekali...
Membelakangi kamu...
Kerana kamu wargaku...

Rantai kunci ini...
Ku abadikan bersama nukilan ini...
Bukan untuk menjadi keramat...
Bukan untuk menjadi azimat..
Tetapi sebagai utusan ingatan...
Agar kamu memahami...
Agar kamu menyedari...
Kerana kamu wargaku...

Rantai kunci ini...
Membawa definisi mudah...
Tidak sesukar teori Galileo...
Tidak sesulit hitungan Riemann..
Pengertiannya amat mudah...
Sifat rasmi seorang nakhoda itu...
Tidak kira dari mana asalnya...
Tidak kira siapa keturunannya..
Tidak kira apa kepercayaannya..
Dia pastinya...
Sepanjang masa..
Akan menyayangi kamu...
Akan menjaga kamu...
Kerana kamu warganya...

Rantai kunci ini...
Harus hadir bersama janji...
Tidak kira sebesar mana gelombang mendatang...
Tidak kira sekuat mana badai menghempas...
Tidak kira segelap mana langit di atas...
Jangan tinggalkan dia...
Percayai dia...Patuhi dia...Dukungi dia...
Kerana dia...Nakhoda kamu...
Kerana dia... Kepten kamu...
Kerana dia... Pegawai Memerintah kamu...
Kerana dia lah juga...
Yang telah mematri rantai kunci ini di hatinya...
Kerana kamu warganya...

Nukilan oleh: Kdr Najhan MS TLDM
Pada: 22 Feb 12

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...